BETHESDA – Presiden AS Donald Trump mengenakan topeng muka di depan umum untuk pertama kalinya Sabtu, akhirnya memberikan tekanan yang kuat untuk memberi contoh kesihatan awam ketika koronavirus mengamuk di seluruh Amerika.

Trump memakai topeng gelap yang memaparkan cap presiden ketika dia berjalan di koridor hospital tentera Walter Reed di luar Washington untuk bertemu dengan veteran yang cedera.

Trump melangkah melewati wartawan dan tidak berhenti untuk berbicara kepada mereka tentang apa yang telah menjadi saat yang sangat dinanti-nantikan – adakah dia akan berubah hati terhadap praktik yang disarankan oleh pakar perubatan pemerintah sendiri, walaupun dia menolak?

“Saya tidak pernah menentang topeng tetapi saya yakin mereka mempunyai masa dan tempat,” kata Trump ketika dia meninggalkan Rumah Putih.

Laporan berita minggu ini mengatakan para pembantu praktikal meminta presiden untuk mengalah dan memakai topeng di depan umum – dan membiarkan dirinya difoto – ketika kes koronavirus melambung di beberapa negeri dan ketika Trump mengejar Demokrat Joe Biden dengan teruk dalam pemilihan menjelang pilihan raya November.

Trump dengan tegas mempertahankan pentadbirannya menangani wabak itu walaupun AS adalah negara yang paling teruk dilanda dunia.

Negara ini baru-baru ini telah melihat lebih dari 60.000 kes baru selama beberapa hari, hampir 135.000 orang telah meninggal dunia dan negara-negara dibiarkan untuk memikirkan sendiri bagaimana untuk membuka semula tanpa strategi yang jelas dan koheren dari Gedung Putih.

Topeng ‘perkara yang hebat’

Memakai topeng atau tidak telah menjadi semacam titik tolak politik bagi Amerika yang sangat berpecah belah.

Konservatif yang menyokong Trump sering menolak untuk memberikannya dengan alasan ia mempengaruhi kebebasan mereka, sementara progresif cenderung menyokong praktik ini sebagai pertunjukan tanggungjawab bersama pada masa krisis hidup atau mati.

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS mengesyorkan orang memakai topeng di khalayak ramai apabila mereka tidak dapat melakukan aktiviti sosial.

Tetapi Trump – di perhimpunan politik, taklimat media dan di tempat lain – berulang kali mengelak memakai topeng, walaupun setelah kakitangan di Rumah Putih diuji positif terhadap virus itu dan kerana lebih banyak pembantu, termasuk Naib Presiden Mike Pence, terpaksa memakainya.

Pada bulan Mei Trump malah mengejek Biden ketika yang terakhir mulai memakai topeng di khalayak ramai, berkongsi tweet yang memaparkan gambar mantan naib presiden yang tidak menarik dalam penutup wajah hitam.

Trump dilaporkan telah memberitahu pembantu bahawa memakai topeng akan membuatnya kelihatan lemah dan dia tidak boleh mengeluarkan idea untuk membiarkan media memotretnya.

Bahkan pada hari Sabtu ketika dia meninggalkan Gedung Putih untuk menuju ke Walter Reed, Trump terdengar seolah-olah dia akan memakai topeng hanya kerana dia akan berada di hospital – bukan kerana dia datang dan menerapkan idea untuk mengenakan pakaian secara berkala.

“Saya rasa ketika anda berada di hospital, terutama dalam suasana tertentu, di mana anda bercakap dengan banyak tentera dan orang-orang yang, dalam beberapa kes, baru saja keluar dari meja operasi, saya rasa ia adalah pakaian yang bagus topeng, ‚ÄĚkata Trump kepada wartawan.

(4)