Dalam beberapa minggu, Itali, yang dilanda tsunami kes dan kematian koronavirus, dicap sebagai “salah satu negara yang paling parah” oleh media di seluruh dunia.

Ketika saya membaca artikel-artikel pertempuran negara untuk melawan virus itu, hati saya tenggelam. Di kepalaku, aku melihat senyuman penduduk tempatan yang mencerminkan sinar cahaya terpanas, dan bertanya-tanya adakah mereka masih tersenyum.

Semasa di Rom, lakukan seperti yang dilakukan Rom kecuali anda tidak mahu tersasar di lorong-lorong di antara bangunan lama atau ketinggalan gelato terbaik di dunia. Mengangkut barang-barang saya di sepanjang jalan-jalan batu, saya melonggok ke sekeliling saya. Cat dinding sepia berkibar seperti daun musim luruh ke tanah, air mancur berlumut besar menerangi alun-alun dan pasar yang berwarna-warni menjual bunga dan rempah-rempah menonjol.

Rom adalah tempat terjalinnya dunia lama dan moden. Bayangkan mempunyai salah satu daripada Tujuh Keajaiban Dunia Abad Pertengahan – Colosseum – sebagai jiran anda ketika menjamu selera di restoran di sebelah Pantheon. Terasa terharu melihat monumen bersejarah ini.

Melangkah ke Colosseum membuat saya berasa seperti penonton yang sedang menyaksikan pertarungan gladiator yang sengit. Mengembara di Bukit Palatine dengan reruntuhan Empayar Rom yang tersebar membuat saya membayangkan Julius Caesar berdiri di atas Forum Rom, menangani orang-orangnya. Rome adalah tempat yang mesti dikunjungi oleh pelajar Sejarah, sama ada anda menyukai subjek ini atau tidak.

Jambatan dari pangsapuri saya adalah Bandar Vatikan, yang sebenarnya bukan sebuah kota, tetapi merupakan negara terkecil di dunia. Ia juga merupakan rumah bagi gereja terbesar di dunia, Basilika Santo Petrus. Siluet gereja yang simetri berkilauan di bawah cahaya pagi yang lembut; sudah ada barisan giliran di pintu masuk setengah jam sebelum waktu buka.

Tetapi penantian itu tidak lain dibandingkan dengan suasana basilika, dihiasi dengan patung marmar yang rumit, dengan kubah Michelangelo menjulang pengunjung. Saya hampir menyerah untuk menaikkan tangga 231 ke atas tangga miring ke bahagian atas kubah tetapi semua yang menggerutu dan gemetaran lutut adalah sia-sia.

Pemandangan panorama dari atas menunjukkan Vatikan membentang ke awan di atas.

Berjalan di jalan batu besar, saya menyaksikan seorang lelaki “tidak kelihatan” yang mengenakan pakaian yang rumit, kecuali bahawa gelasnya nampaknya tergantung di udara tipis, dan jin yang keluar dari lampu emas kecil. Kereta kuda berlari di sepanjang bas awam sementara restoran dengan tidak lebih dari tiga meja menempatkan penduduk tempatan yang cerewet yang tertawa melihat pizza raksasa.

Untuk sebahagian besar perjalanan, makanan terdiri dari pizza dan pasta dan banyak keju. Tidak ada keterangan yang akan berlaku untuk pizza renyah yang meleleh ke dalam kolam keju dan daging semasa gigitan pertama, atau pasta licin dengan sos segar yang enak.

Untuk makan malam, saya makan salad dan wain, makan dengan selesa di apartmen desa saya.

Kemudian penemuan permata – kedai gelato yang menyajikan lebih dari 150 rasa kebaikan termasuk Champagne dan doh cookie. Pada suhu 5 ° C, saya menjilat tiga cawan berperisa bersih, membeku mulut dan membuatkan jiwa saya tinggi gula.

Makanan pencuci mulut tempatan adalah sejuk seperti penduduk tempatan yang hangat. Di seluruh bandar, perbualan tidak pernah berhenti dan senyuman banyak sekali. Sebilangan besar orang Itali berbahasa Inggeris, tetapi ketika saya bercakap dengan mereka dalam bahasa Itali yang sederhana, wajah mereka berseri-seri. Cara orang Italia yang ramah menyambut orang-orang dengan “ciao” atau “buongiorno” yang ceria sudah cukup untuk membuat hari orang senang.

Penduduk tempatan juga berusaha keras untuk menjaga orang asing. Dari pekedai yang memberi amaran kepada saya mengenai ribut akan datang ke penyambut tetamu hotel yang membuat saya minum air panas dari mesin kopi sendiri, orang Itali telah membuktikan diri mereka – sekurang-kurangnya – untuk saya berbudi bahasa dan bertimbang rasa.

Seorang pelayan yang merupakan gambar meludah Mr Bean malah menghiburkan kami dengan muslihat ketika kami merobohkan pasta kami.

Tidak diragukan lagi, keindahan dalaman penduduk tempatan adalah daya tarik yang luar biasa di negara ini.

Saya sangat sedih ketika membaca mengenai kehancuran Itali pada bulan-bulan awal wabak ini. Namun, saya mempunyai harapan di negara ini dan rakyatnya untuk bertahan melalui ribut.

Kredit: The Star

(4)